Translate

Minggu, 18 Juni 2017

Phobia oh Phobia

                                                                               Via pinterest

Hai veders 
Phobia? Siapa yang pernah ngalamin hal ini? 
Beruntung banget yah, kalau kalian sama sekali gak pernah ngalamin phobia. Sebenarnya apa sih phobia itu? Dikutip dari ala dokter, phobia adalah rasa takut yang berlebihan terhadap objek atau situasi tertentu. Ketakutan berlebihan ini tidak jarang menyebabkan depresi, kecemasan, serta kepanikan yang parah.

Yang saya tangkap, phobia itu bukan penyakit fisik dan juga bukan kelainan jiwa (yee kecuali phobianya bisa bawa dampak sampai depresi tingkat nasional a.k.a GILA). 

Ngomongin soal phobia, banyak banget jenisnya sampai bingung sendiri saya. Tetapi kita paling sering banget dengar atau bahkan ngalamin sendiri phobia yang umumnya terjadi di kehidupan kita. Ada yang phobia sama binatang (Ini tingkat porsentasenya paling tinggi dialami ketimbang phobia yang lain), ada juga phobia sama ketinggian, kegelapan, keramaian, hujan, dan masih banyak jenisnya yang lain.

Lebih jelasnya lagi di bawah ini tingkat porsentase phobia berdasarkan jenisnya yang saya kutip dari koran Sindo.

10 Jenis Phobia Yang Paling Sering Dialami :

Takut pada hewan (34%)
Ketinggian (31%)
Kegelapan (16%)
Badai, petir,kilat (4%)
Jarum suntik (4%)
Keramaian (3%)
Takut pada benda-benda tertentu (3%)
Ruangan sempit (2%)
Takut pada angka 13 (2%)
Berbicara di depan orang banyak (1%)

Kasihan banget yah yang ngalamin phobia keramaian, berarti mereka gak bisa dong berada di tempat ramai. Apalagi yang takut sama angka 13, gimana kalau ternyata mereka itu lahir di tanggal 13 atau dapat nomor antrian 13 gitu? Aduh saya gak kuat bayangin reaksinya.

Kalau ditanya apa saya juga punya phobia? YA 2 malah. Yang pertama saya paling takut banget banget banget sama yang namanya ular dan hewan reptil lainnya yang punya tampang mengerikan dan menjijikan (phobia saya kategori takut pada binatang). Duh saya ngetik sambil panik selalu waspada ngelirik kiri kanan siapa tau ada yang bergelantungan, apalagi harus ada kata hewan yang masuk kategori paling mengerikan di dunia versi saya. Euyyy amit-amit dunia persilatan jangan sampai. Yah walaupun saya jarang banget lihat hewan ini, terakhir kali waktu SMP. Ingat banget malam hari gitu keluarga lagi pada ngumpul gitu di rumah, eh ding gak tau asal muasalnya dari mana ada ular cokelat apa hijau gitu (lupa saya) melintas depan tangga rumah. Seketika kita panik dong. Akhirnya bapak sama beberapa sepupu gitu langsung tangkap dan bakar di halaman memang. Untung mereka gak takut. 
Terus pernah juga waktu SD, suka banget main di laut (maklum pernah nyandang status anak pantai karena dulu pernah tinggal di pesisiran gitu) apalagi kalau lautnya sedang surut kan banyak ikan dan siput/ kerang yang bisa diambil. Nah sempat ketemu beberapa kali sama ular laut yang punya warna khas hitam putih itu. Langsung tanpa banyak cingcong kabur deh. Tau sendiri lah ular laut masih menyandang status pembunuh berdarah dingin mematikan. 
Syukur deh sekarang ini sudah gak pernah lihat lagi. Amin semoga gak lagi sumpah benar-benar parno. Paling cuma lihat di tv (tiap kali kalau muncul di tv baik itu film semacam Annaconda gitu, atau national geography rasa-rasanya saya pengin lempar itu tv sama palu, sayangnya itu tv bapak yang beli bisa-bisa saya yang dilempar balik pakai palu *ROTFL)

Bukan cuma aslinya doang yang bisa bikin saya panik dan histeris tingkat nasional bahkan sekalipun yang cuma gantungan mainan dari plastik dan kain saja bisa bikin saya lupa diri kalau saya itu manusia waras. Bahkan sekalipun itu cuma gambar atau kartun juga. Suerrr

Kalau ditanya kapan saya ngalaminnya? Jujur saya lupa kapan tepatnya. Perasaan waktu bocah dulu gak ada panik-paniknya kalau melihat gambar atau nonton film berbau hewan itu. Intinya semenjak lihat yang aslinya waktu SMP itu yang bikin saya panik dan histeris sampai sekarang. 
Keluarga banyak yang tahu kalau saya phobia sama hewan ini, bahkan kadang suka dijailin. Hikss..

Entah kenapa saya benci banget sama phobia ini, karena kalau misalkan ditakuti sama hewan ini, yang pasti reaksi pertama saya histeris seketika (mengeluarkan suara 8 oktaf yang nyaris saingan sama Mariah Carey), terus kalau sudah seperti itu saya pasti sensitif banget sama sentuhan atau benda-benda yang ada di sekitar saya. Misalkan kalau sudah ditakuti begitu, kain atau karet atau sendok atau apapun yang ada di sekitar pasti akan saya anggap itu hewan menjijikan tadi dan histeria saya akan semakin berlanjut. 

Sumpah bor, yang namanya phobia itu gak ada untung-untungnya sama sekali malah yang ada bisa bikin kita mati mendadak. Ya iyalah secara kalau sudah berhadapan dengan phobia tadi, jantung tuh rasanya sudah copot dari tempat asalnya, serasa lumpuh mendadak. 

Selain phobia pertama tadi, saya juga paling takut sama yang namanya ketinggian (Plis deh panjat pohon yang cuma tinggi 2,5 meter saja sudah bikin kaki tangan kayak jelly dan jantung hampir lepas), apalagi kalau disuruh naik rona-rona keranjang asmara yang biasa ada di pasar malam gitu duh biar deh dikata katro daripada saya harus histeris nantinya. 

Saya juga sebenarnya punya ketakutan lagi sama yang namanya jarum suntik dan darah. Cuma saya mengkategorikan itu masih sebagai ketakutan yang lazim dan batas normal lah. Memang sih takutnya bisa sampai bikin badan lemas dan pusing cuma gak histeris seperti kedua phobia diatas. 
Oh yah ternyata phobia itu bisa disembuhkan juga loh lewat jalan terapi dan obat-obatan. Salah satu phobia yang berhasil hilang dari saya yaitu ketakutan akan sirene ambulance. Saya pernah di beri terapi. Sebenarnya bukan cuma dokter atau psikiater saja yang bisa memberikan terapi. Kalau kamu punya keluarga terutama orang tua yang mendukung banget bisa dengan bantuan mereka intinya kamu dan keluarga paham sama langkah-langkah terapi penyembuhan phobia. 

Kamu juga punya phobia? Cerita yuk. 
Thanks for reading, jangan lupa tinggalkan jejak yah veders. 



Share:

Sabtu, 17 Juni 2017

First Impression : PIXY BB Cream Bright Fix Cream (REVIEW)



Hai veders
Sebenarnya saya bukan pengguna baru BB Cream, saya kenal BB Cream semenjak 3 atau 4 tahun yang lalu. Sebenarnya saya rada parno buat cobain BB Cream lagi. Pernah pakai BB Cream punyanya Wardah yang everyday tapi karena gak cocok sama sekali di kulit saya karena selang setengah jam pemakaian kulit saya mengalami oksidasi. Yah saya gak mau cari tahu lebih lanjut lagi permasalahannya dan semenjak itu lebih senang pakai alas bedak ringan untuk aktivitas sehari-hari. ˇ▂ˇ

Well, akhirnya sekian lama tidak menggunakan BB Cream lagi, saya putuskan untuk menggunakannya lagi tapi dengan brand yang berbeda dan saya jatuh hati pada PIXY BB Cream Bright Fix Cream. Sempat maju mundur buat coba produk yang booming sekitar 1 atau 2 tahun yang lalu ini. Niatnya mau ambil yang DD Cream punyanya Wardah cuma takut tidak cocok lagi nantinya. PIXY BB Cream ini baru pertama kali saya pakai. Jadi maaf yah kalau postnya rada basi.

#Packaging


Tampak depan belakang kemasan

Tampak sisi kiri kanan kemasan

PIXY BB Cream Bright Fix Cream ini dikemas dalam box pink yang lucu dengan aksen ukiran timbul bunga putih di boxnya. Untuk boxnya sangat informatif karena baik di bagian depan, belakang, samping kiri kanan tertera keterangan produk. 
Sedangkan untuk produknya sendiri dalam desain tube dengan tutup ulir. Lubang kemasannya kecil, pas deh gak bikin isinya meluber kalau dikeluarkan. 


#Texture & Aroma




Seperti kebanyakan BB Cream pada umumnya, teksturnya krim tidak cair kaya lotion. Kebetulan saya mengambil shade "cream". Yang kelihatannya lebih terang setingkat dari skintone saya dan berdoa juga semoga saya tidak salah pilih. 
Ketika di swatch di tangan, sangat mudah dibaurkan, dia mampu menutupi pori-pori tangan. Awalnya kan saya pikir pasti terang banget shade yang ini, eh taunya dia malah menyatu dengan warna kulit.
Sedangkan untuk Aromanya, tau sendirilah aroma khas PIXY seperti apa. Soft, walaupun ada kandungan fragrance tapi gak nyengat wanginya. 

#Price

Untuk Netto 30 ml harganya Rp 30.500

#Klaim

"PIXY BB Cream Bright Fix Cream diformulasikan dengan Smart-Lock Powder yang mempertahankan makeup tetap tampak cerah dan tidak kusam hingga 12 jam. Teksturnya yang ringan menutup noda di wajah tanpa terkesan tebal. Dapat digunakan dengan atau tanpa bedak.

Dilengkapi dengan:
• SPF 30 & PA+++, perlindungan optimal terhadap sinar UVB & UVA.
• Natural Whitening Extract & Derivat Vitamin C, sebagai whitening agent.

Teruji secara klinis tidak memicu timbulnya komedo.


Bisa bertahan 12 jam? Benarkah?
Bisa digunakan tanpa bedak? Apa tidak berminyak nantinya?

So mari kita buktikan !!


#First Impression

Seperti biasa, sebelum menggunakan BB Cream terlebih dulu mengaplikasikan pelembab. Berhubung BB Cream ini sudah mengandung SPF jadi penggunaan sunscreen bisa di skip. Sama seperti ketika swatch di tangan, sangat mudah dibaurkan. BB Cream ini lembut banget ketika di apply di wajah. Saya buat 2 percobaan, yang pertama tanpa pelembab dan tanpa bedak, dan yang kedua pelembab + bedak tabur + bedak padat.

Dan hasilnya : 

Bare face - Pengaplikasian BB Cream - Hasil akhir


Pada percobaan pertama tanpa pelembab dan tanpa bedak, terlihat jelas pori-pori terbuka pada bare face saya (pipi). Setelah dipakaikan BB Cream ini, menurut saya dia mampu menutup pori-pori yang terbuka tadi bahkan untuk noda bekas jerawat juga bisa namun untuk jerawat sepertinya tidak mampu. Karena di jidat saya lagi berkembang 1 jerawat yang lumayan gede. Yang saya senang BB Cream ini hasil akhirnya matte. Ahh sukakk..

Lalu apakah hasilnya akan tetap matte sampai 12 jam walau tanpa bedak? TIDAK.
Setelah pemakaian BB Cream ini memang hasilnya matte tapi selang 3 jam kemudian daerah T mulai berminyak (lumayan). Yang saya suka lagi walaupun berminyak tapi muka tidak kusam.

Pelembab +  BB Cream - Setelah 3 jam


Sedangkan pada percobaan kedua, menggunakan pelembab + bedak tabur + bedak padat. Tetap hasilnya matte apalagi ditambah dengan bedak tabur dan bedak padat hadilnya memang betul-betul matte. Tetapi hampir sama seperti percobaan pertama selang 3 jam kemudian daerah T tampak berminyak. 

#Conclusion

Jadi menurut saya klaim Smart-lock powder yang mempertahankan make up hingga 12 jam tidak terbukti di saya, karena setelah pemakaian 3-4 jam kemudian make up pada bubar jalan (perlu touch up) dan Klaim non-comedogenic saya rasa sesuai karena sepanjang saya menggunakan Pixy BB Cream Bright Fix SPF 30 & PA+++ komedo-komedo tampak adem ayem.

Selain itu, menurut saya Pixy BB Cream ini bisa di dapuk menjadi nominasi BB Cream terbaik under 50k. Rekomendasi deh buat pemilik kulit wajah yang cenderung berminyak seperti saya, karena BB Cream ini mampu mengontrol minyak walaupun harus touch up terus.


#Disclaimer

Review ini berdasarkan pengalaman pribadi saya dalam memakai produk ini. Hasil bisa berbeda-beda pada setiap orang.


♡♡♡
Share:

Senin, 12 Juni 2017

My Acne Story





Sesuai judul, post kali ini akan mengulas lebih jauh tentang hubungan gelap antara saya dan jerawat yang sama sekali tidak saya inginkan kehadirannya. Karena sangat panjang ceritanya, jadi saya harap jangan bosan bacanya yah veders. Sedikit cerita mengenai kulit wajah saya yaitu cenderung normal berminyak.

Sampai sekarang saya belum menemukan rangkaian skin care, mulai dari facial foam sampai krim yang cocok untuk wajah saya. Saya mulai jerawatan saat SMA kelas 3 itupun munculnya paling sebiji dua biji menjelang datang bulan saja. Dulu saya termasuk orang yang paling cuek sama yang namanya kebersihan dan kecantikan wajah. Pakai facial foam itupun nyolong punyanya mama. Masuk kuliah, baru mulai sadar sedikit (belum sepenuhnya sadar) pentingnya merawat wajah. Akhirnya mulai coba pakai facial foam, krim wajah dan lain sebagainya. Asal pakai saja sih tanpa memperhatikan klaim yang cocok untuk kulit saya, pemikiran kali itu intinya muka bersih segar yah sudah. Masih cupu banget waktu itu. Lagian kulit saya gak rewel, biasanya kan kalau orang salah pakai langsung muncul efek di kulit. Kalau saya enggak makanya saya berpikir yah pasti semua facial foam, krim wajah cocok-cocok saja nih di kulit saya.

Pertama kali saya menggunakan facial foam punyanya ponds yang tutupnya biru itu waktu SMA, terus jelang masuk kuliah lanjut pakai clean & clear, ganti lagi punyanya biore, nivea, lanjut lagi pakai garnier, pakai acnes begitu seterusnya (sumpah kalau diingat lagi itu saya berasa jadi makhluk paling idiot di muka bumi ini). Hobi gonta-ganti melulu itu yang pasti karena terjebak iklan. (╥_╥) Jangan di tiru yah veders.

Memasuki semester 4 sekitar 2 tahun lalu, saya pernah pakai rangkaian skincare mulai dari cleansing sampai eye krim punyanya Love Nature Oriflame yang aloe vera. Padahal seharusnya saya ambil yang varian green tea untuk kulit berminyak, tapi lagi-lagi tergiur harga yang lebih murah setingkat ambil yang itu. Setelah menghabiskan semua rangkaiannya, gak ada perubahan sama sekali di wajah saya, komedo jerawat tetap stay di tempat. Akhirnya balik lagi pakai facial foamnya Acnes yang creamy wash. Tetap sama sih gak ada perubahan yang meningkat.
Saya gak bisa dong asal main salahkan produknya, saya sadar ini kesalahan murni dari saya yang dari dulu hobi banget gonta ganti produk ditambah pola makan dan istirahat yang tidak bisa dikontrol. Saya penyuka gorengan yang mana juga merupakan salah satu pemicu tumbuhnya jerawat di wajah saya.

Jerawat suka banget nongkrong di area jidat sama pipi. Sedangkan komedo milih tempat hangeoutnya di sekitar hidung, dagu dan pipi. Sampai pada 2 atau 3 bulan yang lalu itu jerawat saya makin ngelunjak di area jidat. Mau yang ukuran kecil, sedang, besar semuanya lengkap. Disitu saya mulai rada panik (biasanya saya jadi perempuan seterong, kalau jerawat muncul mah paling 3 hari sudah hilang begitu pikiran saya). Saya menduga-duga mungkin efek stres karena pusing mikiran tugas kuliah yang menumpuk apalagi jelang semester tua, mana suka banget sama makanan yang bersantan dan berminyak, ditambah saya yang mulai malas memperhatikan kebutuhan kulit wajah. Akhirnya muncul dan menetaplah jerawat beserta kawan-kawannya.

Awal Mei jerawat makin meradang, di area jidat semacam beruntusan gitu. Kecil terus banyak lagi, mana ada jerawat yang sudah matang. Saat itu juga saya berhenti cuci muka pakai facial foam khusus wajah dan berganti ke sabun cair khusus badan (Sumpah itu pemikiran saya sudah buntu). Saya gak berani buat coba obat jerawat yang banyak direview para beauty blogger, ngeri sih alasannya. Akhirnya saya mencoba mencari informasi ramuan alami dari segala jenis tumbuhan yang menurut saya dan om "google" cukup ampuh ngatasin jerawat dan kawan-kawannya yaitu daun jambu biji dan jeruk nipis. Kebetulan di rumah banyak tersedia jeruk nipis dan ada juga pohon jambu biji depan rumah.


Pertama kali saya pakai ramuan daun jambu biji. Dimana daunnya saya ambil yang pucuk kemudian dicuci terus diblender sampai halus. Nah nantinya jadi seperti di bawah ini.


Sari daun jambu biji ini saya biasa pakai setiap bangun pagi dan sebelum tidur. Cara pakainya gampang, tinggal tuangin ke kapas lalu oles dengan lembut di area berjerawat. Sebenarnya sari daun jambu biji ini cukup ampuh buat menjinakkan jerawat tetapi prosesnya lama. Nah saya gak sabar buat cepat-cepat memusnahkan jerawat-jerawat sisa. Akhirnya saya coba pakai jeruk nipis. Lumayan perih pas kena jerawat (harus biasa nahan nyelekit-nyelekitnya). Dan memang dia ampuh buat mengeringkan dan mengecilkan jerawat yang baru mau tumbuh. Saya suka sama cara kerjanya dan akhirnya saya putuskan buat terus memakai jeruk nipis. Saya sering pakai setiap bangun pagi dan sebelum tidur.







Setelah memutuskan terus memakai jeruk nipis setiap hari, saya gak bisa sembarang dong untuk mencoba kembali rangkain skincare lagi. Untuk sementara saya memakai baby soap bar sebagai pengganti facial foamnya. Memang gak bisa sepenuhnya melawan segala jerawat dan komedo yang tersisa tetapi setidaknya cukup untuk menenangkan kembali kulit wajah yang masih "sensitif". 



Mulai saat itu, saya makin rajin untuk selalu membersihkan kamar tidur mulai dari rajin mengganti sprei dan sarung bantal (kalau matahari lagi terik-teriknya saya biasa menjemur bantal), rajin mencuci handuk dan kuas make up, gak mau sembarangan pakai produk make up bersama-sama (hal yang lumrah kalau kalian punya teman dekat), perbanyak air putih, hindari makanan berlemak bersantan (terutama gorengan).


Soap bar pengganti facial foam 

Update : 




Update 11 Juni :





Jerawat mulai tumbuh lagi di sebelah kanan jidat, biasanya kalau muncul pertanda hampir dekat jadwal datang bulannya eh ternyata bukan. Setelah saya cari penyebabnya ternyata karena gorengan yang saya makan 2 hari yang lalu dan salah cuci muka pakai sabun badan, ohhh derita.
Tapi saya tetap optimis kalau jerawat ini bisa musnah.


Note :

1. Jerawat bisa muncul kalau faktor pemicunya kita undang dan kemunculnya bisa terjadi bukan saat itu juga tapi bisa 3-5 hari yang akan datang. Contohnya saya sendiri memang gak boleh konsumsi gorengan, walau cuma sekali pasti selang 2-3 hari jerawat muncul.

2. Jerawat yang muncul memang murni kesalahan saya yang sering menggonta ganti produk skin care bukan karena salah produknya. Bisa jadi, produk ini buat saya berjerawat tapi di kalian enggak.

3. Penyembuhan jerawat memakai cara tradisional memang ampuh walau cukup lama prosesnya. Tapi saya belajar menikmati prosesnya ketimbang menggunakan cara instant. Selain itu pola hidup sehat wajib diterapkan, saya mengurangi produk yang mengandung protein hewani tinggi. Perbanyak air putih dan istirahat yang cukup.

4. Ketika jerawatan, saya menghindari penggunaan make up yang terlalu lama maksimal 3 jam saja. 

5. For you Acnes Fighter, jangan pernah malu kalau kalian sedang berjerawat tetap optimis kalau jerawatnya bisa hilang. Kalau cara satu gak mempan masih ada cara lain yang penting tetap optimis. 

Salam cantik
Share:

Minggu, 11 Juni 2017

REVIEW : Mustika Ratu Bengkoang Whitening Foundation

Hai Veders
Kali ini saya mau review 1 foundi lokal ringan yang pernah saya pakai. Kebetulan saya nemu di pojok kotak make up, lumayan isinya masih ada. Namanya Mustika Ratu Bengkoang Whitening Foundation. Saya pakai foundi ini seingat saya waktu kuliah semester awal, sekarang masih pakai walai cuma buat ke kampus doang. Make up ke kampus itu kan beda gak se"badai" kalau mau ke kondangan. Paling yang natural saja. Karena natural, makanya saya mencari alas bedak yang ringan di wajah gitu. Waktu itu belum "ngeh" sama yang namanya BB cream.

#Packaging



Botolnya dari plastik lucu, mungil lagi. Waktu pertama beli ada segelnya gak sih? Sumpah benar-benar lupa. Nah di dalamnya di lengkapi spatula kecil lumayan daripada harus colek sana sini. Deskripsi produk ada di botol.

#Texture & Aroma



Ini karna sudah kali yah makanya dia kelihatan "air" gitu. Padahal eaktu pertama kali beli dia bertekstur creamy gitu kaya krim kue tar gitu. Berwarna kuning langsat gitu. Saya gak tau yah produk ini mengeluarkan berapa varian sesuai skin tone. Untuk aromanya, ahh you knowlah rata-rata foundi lokal aromanya sama. Tapi gak menyengat hidung kok.

#Price
Rp 13.000

#Klaim

Alas bedak dengan sari bengkoang dan akar manis untuk membantu menutup noda hitam dan mencerahkan kulit wajah. Diperkaya Titanium Dioxide sebagai tabir surya. Menghasilkan tata rias yang halus, tidak berminyak, dan kulit wajah tampak lebih cerah. Oledkan pada wajah setelah menggunakan Pelembab Bengkoang Whitening.

#Impression

Seperti biasa sebelum mengapply foundi, terlebih dulu menggunakan pelembab. Cara pengaplikasiannya sih gampang apalagi di tambah spatulanya lebih memudahkan. Tinggal di totol saja di wajah secukupnya saja. Ternyata foundi ini gampang banget di blend dan langsung menyerap di kulit. Awalnya saya pikir bakal tampak putih tapi lama kelamaan sesuai dengan skintone saya.
Bisa lihat perbedaannya di bawah ini.



Keterangan gambar :
1. Bare face
2. Foundi
3. Foundi + Loose Powder + Compact Powder
4. Setelah 3 jam pemakaian

Bisa terlihat di foto ke 1, bare face saya ada 2 bekas jerawat dan pori-pori area pipi nampak jelas. Foto ke 2, saya mengapply selayer foundi saja, gak mau banyak-banyak takutnya terlalu putih. Pori-pori sudah tersamarkan walau masih nampak 2 bekas jerawatnya. Foto ke 3, dilapis denfan loose powder dan compact powder. Tampak tersamarkan bekas jerawatnya. Karena sebelumya pakai loose powder terlebih dulu jadi lebih mampu menyerap minyak sehingga hasil riasan tampak matte. Foto ke 4, setelah 3 jam pemakaian muka mulai berminyak, bekas jerawat nongol lagi walaupun foundinya masih nempel dikulit.

Jadi kesimpulannya, untuk daya coveragenya menurut saya tidak mampu nutupin bekas jerawat. Kalau gak di set pakai loose powder bisa-bisa baru 30 menit wajah sudah berminyak. Jangan lupa sedia tisu selalu. 

Share:

Jumat, 09 Juni 2017

DIY : Choker Necklace


Sebenarnya iseng sih buat post ini. Niat awal mau ngereview produk lagi, cuma moodnya lebih kesini jadi ya sudahlah. 

Dari namanya saja, pasti kalian sudah tidak asing lagi sama kalung ini. Maaf kalau post ini basi. Ternyata kita bisa buat kalung ini sendiri, gampang dan pastinya lebih murah ketimbang yang dijual di olshop. Bahan-bahannya juga sederhana, mudah dijangkau. Saya terinspirasi buat kalung ini dari blognya kak Elizzabeth. Kali ini juga tanpa pengait kalung.

Untuk membuat kalung ini kita cuma butuh tali kur (banyak dijual di toko-toko kerajinan tangan, 1 m cuma Rp 1000 dan saya cuma butuh 2 m untuk 1 kalung), selanjutnya penghias kalung bisa manik-manik, rantai, maupun gantungan lainnya, ada juga gunting dan lilin untuk membakar ujung tali nantinya agar lebih kuat.

Langkah pertama, kita bisa memasang terlebih dahulu penghias kalungnya. Kali ini saya pakai gantungan pompom. Jangan lupa ikat kedua tali di sisi pompom agar tidak bergeser nantinya. Oh yah jangan lupa mengukur lingkaran leher terlebih dahulu, karena kalau salah bisa-bisa sesak karena gak bisa masuk kalungnya ke leher. Setelah selesai memasang dan mengikat penghias kalungnya, kita masuk ke tahap menyimpul tali sebagai pengait untuk menarik dan melonggarkan kalungnya.

Karena saya gak mahir soal menjelaskan cara menyimpulkan talinya, ada solusi dari kak Elizzabeth silahkan klik disini. Kalian bisa mengikuti cara-caranya. Nanti hasilnya akan seperti ini. 





Lakukan berulang kali hingga hasil akhir simpulannya seperti ini


Dan seperti ini hasil akhirnya. Lumayan kan buat menambah koleksi kalung di rumah. 





See you on my next post. (^_^)ノ
Share:

Popular Post